Sunday, January 16, 2022

Review Oasea Oceanus Squalane + Tranexamic Spot Correcting Face Oil Serum, Dual-phase Serum Pertama di Indonesia



2 tahun belakangan ini banyak local brand baru bermunculan. Mereka memiliki konsep dan menawarkan produk yang unik serta "baru" di dunia skincare Indonesia. Salah satunya adalah Oasea Laboratories, ini adalah local brand skincare yang fokus pada pelestarian ekosistem laut. Selama ini mungkin kita sudah banyak denger brand yang mengusung isu pelestarian alam or lingkungan in general, nah Oasea Laboratories ini lebih fokusnya ke ekosistem laut. 


Nama Oasea sendiri berasal dari kata Oasis dan the Sea. Merupakan tempat yang menyediakan produk dengan formula dan kemasan yang clean, ethical serta bertanggung jawab untuk masa depan yang lebih bersih untuk kulit maupun planet terutama laut. Keren banget ya konsepnya? 


Oasea Laboratories secara resmi diluncurkan pada 27 November 2021 lalu dengan produk perdananya Oasea Oceanus Squalane + Tranexamic Spot Correcting Face Oil Serum. Ini merupakan dual-phase oil serum pertama di Indonesia! Yups, ini adalah local brand pertama yang punya dual-phase serum. Selama ini local brand yang aku temui punya produk dual-phase itu bentuknya kayak toner, essence or face mist, aku lebih sering menemukan yang serum itu dari Korean or Western brand. 


Ngomong-ngomong dual-phase itu apa sih? 


Dual-phase adalah penggabungan antara water-based & oil-based dalam 1 produk. Gabungan ini membentuk emulsifier sehingga memudahkan suatu produk diserap kulit tanpa rasa greasy. Produk dual-phase terlihat ada 2 lapisan, antara air dan minyak, karena mereka memang tidak bisa menyatu, maka untuk memakainya kita perlu mengocok terlebih dahulu supaya mereka mau bersatu. 


Oasea Oceanus Squalane + Tranexamic Spot Correcting Face Oil Serum.



Dari namanya saja kita bisa langsung menerka apa fungsi utama produk ini? Yups, memudarkan noda atau bintik hitam di wajah. Apakah itu saja fungsinya? Tentu tidak! Produk ini juga membantu menghidrasi, melembapkan, mencerahkan, sebagai anti-aging, antioxidant, anti inflamasi serta membuat kulit terlihat glowing. Lengkap banget ya? Klaimnya juga produk ini tidak greasy, mudah terserap serta tidak menyumbat pori-pori. 


Halal nggak? Yes Halal, Vegan, Cruelty-free, telah terdaftar BPOM, dermatology approved serta aman untuk ibu hamil dan menyusui. Yang terakhir ini paling penting sih buatku, karena saat ini aku sedang hamil dan tentunya lebih selektif dalam memilih produk. 


Main Ingredients 


  • 2% Squalane : Kandungan ini berfungsi untuk menjaga kelembaban dan kekencangan kulit. Darimana kandungan Squalane ini biasa didapatkan? Ada 2 sumber yaitu lemak jenuh ikan hiu & asam lemak zaitun. Of course Oasea dual-phase oil serum menggunakan asam lemak zaitun karena ini yang paling sesuai dengan value brand mereka untuk melestarikan ekosistem laut. Tahukah kalian kalau populasi ikan hiu telah menurun secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir? Ini terjadi karena penangkapan berlebihan, polusi laut serta konsumerisme. Pemilihan asam lemak sebagai natural derived Squalane dari asam lemak zaitun menurutku sudah yang paling tepat. Lalu keunggulan asam lemak zaitun dari lemak jenuh ikan hiu?Plant-based Squalane memiliki kemampuan hidrasi yang tinggi dan mampu menjaga kelembaban dalam kulit dengan lebih baik. Ia juga non-comedogenic dan cocok untuk semua jenis kulit (healthline.com). 

  • 1,5% Bicowhite® Complex : Membantu mencerahkan kulit serta mencegah berbagai proses pembentukan dark spots. 

  • 0,5% Pineapple Ceramide : Membantu mencerahkan serta melembabkan kulit. 

  • 0,2% Acai Berry Extract : Bekerja sebagai antioxidant dan anti-wrinkles. 

  • 0,1% Tranexamic Acid : Membantu mengurangi jerawat dan dark spots. 


Packaging


Seperti yang aku jelasin di atas kalau brand ini kemasannya clean, jadi nggak banyak menimbulkan sampah karena bisa di daur ulang. Pertama dari boxnya terbuat dari ivory paper tanpa coating yang 100% bisa di daur ulang. Kemudian botolnya terbuat dari kaca, ini kalau habis bisa kita gunakan kembali sebagai vas bunga or wadah diffuser. Terakhir droppernya terbuat dari bahan campuran antara kaca dan pencetannya itu entah apa namanya aku kurang tahu, tapi tertara ini juga 100% bisa di daur ulang. 


Botolnya berukuran 20ml, bahan kaca doff dengan dropper yang modelnya pencetan bagian atas, jadi bukan tipe yang bahannya karet seperti kebanyakan kemasan serum.



Trus, untuk boxnya karena tanpa coating ini malah enak banget dipegang bagian permukaannya, but bahan kayak gini tuh kadang rontok trus cepet lembek, but it's okay ini yang membuatnya mudah di daur-ulang. 


Informasi yang tertera di kemasan juga sangat lengkap, bahkan tertera tentang sustainability facts. 


Texture & Scent 


Bagian minyaknya berwarna kuning sementara yang air warna putih keruh. Ketika dikocok mereka menyatu menjadi milky white dengan sedikit hints kekuningan. 



Teksturnya cair dan bener-bener runny, hampir nggak terasa kalau sebenarnya ini ada minyaknya. Mudah meresap, just like a water, dengan finish kulit terasa halus, well moisturized dan terlihat glowing. 



Oasea dual-phase oil serum ini 0% fragrance, jadi bau yang dihasilkan itu berasal dari kandungan di dalamnya & baunya itu unik, seperti daun pisang kering ketika 2 cairan menyatu sempurna, but… aku pernah coba ketika keduanya nggak begitu menyatu, tercium sedikit bau apek khas minyak. Baunya ini nggak nempel terlalu lama kok, apalagi kalau setelahnya kalian layering dengan produk lain yang punya aroma lebih kuat ini bakal menghilang aromanya. 


How to Use? 


Cara menggunakannya sangat mudah, cukup #ShakeDropGlow (Kocok, teteskan dan tadaaa glowing deh, hehe). Pertama kocok dahulu hingga 2 lapisan menyatu, kemudian teteskan ke telapak tangan or langsung ke wajah, kalau aku prefer ke tangan aja soalnya ini watery banget dan meluncur dengan cepat, lalu aplikasikan ke wajah dengan cara dipijat-pijat, bisa pakai jari or Gua Sha. Kalau pakai Gua Sha lebih enak sih ini supaya peredaran darah lebih lancar trus kulit juga jadi lebih kencang. Cara pakai Gua Sha gimana? Biasanya aku mulai dari pipi dekat hidung tarik ke luar, trus dagu tarik ke atas dan jidat tarik ke atas. Lihat gambar di bawah deh supaya lebih jelas. 





Urutan pemakaiannya gimana? 


Untuk pagi hari aku lebih suka pakai produk ini sebagai pengganti moisturizer karena menurutku efek lembabnya udah sangat pas untuk kulitku yang combination to oily. Sementara untuk malam hari aku gunakan setelah moisturizer untuk ekstra kelembaban. 


Begini urutannya, 

Pagi : face wash - toner - Oasea Face Oil Serum - sunscreen.

Malam : cleansing balm - face wash - toner - moisturizer - Oasea Face Oil Serum. 


My Experience 


Jujur pertama kali cobain Oasea Oceanus Squalane + Tranexamic Spot Correcting Face Oil Serum aku terkejut, why? Ini dual phase yang jelas-jelas ada minyaknya tapi rasanya super ringan bahkan malah ada efek refreshing di kulit. Aku sempat mikir apa jangan-jangan belum menyatu sehingga yang keambil bagian airnya saja. But… pemakaian ke 2, kali ini aku bener-bener pastiin dia menyatu sempurna dan rasanya tetep sama! Ringan + menyegarkan! Nggak ada rasa lengket atau kesan berminyak sama sekali. Ketika diratain ada sedikit rasa licin, tapi kemudian setelah terserap terasa halus di kulit. Finishnya glowing, lebih terlihat seperti healthy glow bukan minyakan yaa! 


Untuk digunakan sebelum sunscreen ini bantu banget jadiin sunscreen yang awalnya kesat + sulit diratain jadi mudah diratain, kayak meluncur begitu saja. 


Surprisingly ini beneran nggak clogged pores! Beberapa dual-phase produk yang pernah aku coba menyumbat pori-pori yang bikin banyak komedo atau malah jerawatan. Sementara produk ini sejak pemakaian pertama tidak ada clogged pores sama sekali. 


Efek lembab serta hidrasinya sangat bagus, bahkan ini bisa aku pakai untuk skincare di pagi hari sehingga nggak banyak skincare yang aku pakai. Cukup sabun pembersih, toner, serum ini dan sunscreen. 


So far, aku sudah cobain produk ini selama 7 hari secara rutin pagi dan malam hari, hasil yang bisa aku lihat dan rasakan kulit terasa lebih well moisturized & hydrated, trus juga jadi nggak mudah rewel, I mean kulitku kan sensitif + acne-prone biasanya mudah banget timbul kemerahan or jerawat, nah seminggu belakangan nggak ada masalah sama sekali. 



Bagaimana efeknya untuk memudarkan noda? Aku amati ada bekas jerawat kecil yang agak pudar warnanya, sementara noda yang besar dan cukup dalam belum ada perubahan. Aku rasa karena memang aku memakainya baru 7 hari jadi hasilnya belum begitu terlihat untuk noda. 


Conclusion


Oasea Oceanus Squalane + Tranexamic Spot Correcting Face Oil Serum memang bukan dual-phase pertama yang aku cobain, tapi aku bisa bilang ini adalah dual-phase pertama yang rasanya super nyaman di kulitku! Seriously kalian yang mungkin punya pengalaman kurang menyenangkan dengan dual-phase or oil products bakal kaget setelah cobain produk ini. Kok bisa yaa dual-phase tapi rasanya ringan dan malah menyegarkan? 


Untuk hasilnya overall aku menyukainya, hampir semua manfaat yang tertulis beneran aku rasain, hanya saja untuk noda memang belum begitu terlihat, but it's okay mengingat memang pakainya baru 7 hari. 


Untuk informasi lebih details tentang produk ini or Oasea Laboratories kalian bisa kunjungi instagram @oasea.id or langsung ke website Oasea


Oh iya, setiap 1% hasil penjualan Oasea Oceanus Squalane + Tranexamic Spot Correcting Face Oil Serum akan disumbangkan untuk pelestarian hiu tikus yang ada di pulau Alor melalui NGO, Thresher Shark Indonesia. 




Saturday, January 15, 2022

Review Tinka Whitening Glass Skin & Acne Clear Skin Serum, Atasi Jerawat & Jadikan Kulit Glowing!

Apa masalah terbesar kulitmu? Kalau kulitku sih sampai saat ini permasalahannya tetap sama, yaitu jerawat. Trus, kalau jerawatnya sudah sembuh aku harus berusaha dengan keras mengatasi bekasnya. Tidak sampai disitu saja, setelah jerawatan biasanya kulitku bakal agak kusam, dehidrasi & tekstur kulitnya jadi kasar or tidak rata. Lalu, bagaimana mengatasinya? Pertama aku harus fokus sembuhkan jerawatnya, kemudian setelah jerawat membaik aku akan pakai produk yang fungsinya untuk menghidrasi serta mencerahkan. Nah, solusi untuk masalahku tersebut bisa teratasi dengan 2 serum terbaru dari Tinka! 


Sebelumnya mari kita kenalan dulu dengan Tinka. Tinka adalah local brand yang diluncurkan sekitar bulan Oktober 2020, masih terbilang baru ya? Produk mereka telah teruji secara klinis dan terdaftar BPOM, jadi sudah terjamin keamanannya. Awalnya mereka punya serangkaian perawatan kulit yang menurutku adalah basic skincare, mulai dari pembersih wajah, toner & pelembap untuk pagi dan malam hari. Jujur, aku kenal Tinka ini dari review teman-teman yang telah lebih dulu mencobanya. Dari banyaknya review yang aku baca rata-rata banyak yang cocok dan menyukainya.


Finally, setelah eyeing cukup lama aku bisa cobain produk terbaru Tinka & tentu aku sangat excited! 2 produk terbaru mereka adalah Whitening Glass Skin Serum dan Acne Clear Skin Serum. Dari namanya saja langsung bisa kita tebak apa fungsi dari 2 produk ini, okay sekarang langsung saja aku mau bahas serumnya 1 per 1 lebih detail. 


TINKA WHITENING GLASS SKIN SERUM




Product's Information 

Name: Whitening Glass Skin Serum

Brand: Tinka

Origin: Indonesia 

Volume: 20ml 

PAO: 12 Month 

BPOM: NA18211900297

Price: Rp. 119.900


Ini adalah serum yang diformulasikan untuk menyamarkan flek/ noda hitam di wajah seperti bekas jerawat contohnya. Membantu menjaga kelembapan kulit, menjadikannya tetap halus, lembut dan cerah. 


Main Ingredients 


  • Niacinamide : Ini membantu mencerahkan kulit, memudarkan flek serta mengurangi kerutan. Pemakaian jangka panjang juga bagus untuk memperbaiki tekstur kulit. 

  • Vitamin B5 : Menjaga kulit tetap halus dan lembut. 

  • Hyaluronic Acid : Menutrisi dan menghidrasi kulit. 


Packaging 


Dikemas dalam botol dropper berbahan doff berukuran 20ml. Ini menurutku ukuran standard kebanyakan serum local brand yang bakal habis dalam 1-2 bulan. Desain kemasannya menurutku fancy! Warnanya cantik, pink dengan gambar bunga. 



Kemasan luarnya box kertas dengan informasi yang tercetak cukup lengkap dan dalam 2 bahasa. Mulai dari kandungan utama, full ingredients, cara penggunaan juga fungsinya. 


Oh iya, sayangnya serum ini kemasannya terlalu banyak segel plastik. Jadi box kertasnya itu tersegel plastik trus di dalamnya botol serum disegel plastik lagi. Mungkin ini supaya lebih aman, tapi menurutku salah 1 saja sudah cukup supaya tidak terlalu banyak sampah plastik. 


Texture & Scent 


Dari luar botol terlihat serum ini warnanya sedikit ada hints kuning, tapi sebenarnya dia bening. Teksturnya kental agak slimy dan terasa licin ketika diratain. Aku suka banget dengan produk dengan tekstur seperti ini karena lebih satisfying ketika diaplikasikan. Meskipun dia licin tapi nggak lengket kok di kulit, kesannya sedikit basah trus pas udah terserap bikin kulit glowing. Ini bener-bener definisi glowing yaa, bukan berminyak. 



Sementara untuk baunya, aku mencium kayak bau bunga tapi nggak tahu bunga apa itu? Trus ada sedikit hints manis. Baunya ini nggak nempel, jadi bakal hilang & sama sekali nggak ganggu. 


How to Use? 


Tinka Whitening Glass Skin Serum ini bisa digunakan pagi maupun malam hari. Urutannya setelah pemakaian toner, kemudian dilanjutkan dengan pelembap & sunscreen di pagi hari. Gunakan 2-3 tetes untuk seluruh wajah & leher, oleskan secara merata kemudian tepuk-tepuk lembut hingga terserap. 


TINKA ACNE CLEAR SKIN SERUM




Product's Information 

Name: Acne Clear Skin Serum 

Brand: Tinka

Origin: Indonesia 

Volume: 20ml 

PAO: 12 Month 

BPOM: NA18200108694

Price: Rp. 119.900


Serum yang diperkaya dengan perpaduan bahan aktif untuk membantu merawat jerawat & menenangkan kulit. Selain itu serum ini juga menjaga kelembapan kulit serta menjadikannya lebih halus dan lembut. 


Main Ingredients 


  • Salicylic Acid (BHA) : Membersihkan pori-pori dan mengangkat sel kulit mati. 

  • Centella Asiatica : Menenangkan kulit serta mengurangi inflamasi dan mencegah iritasi. 

  • Allantoin : Menenangkan dan menghaluskan kulit. 



Packaging


Packagingnya sama persis dengan Tinka Whitening Glass Skin Serum, hanya saja beda warna. Acne Clear Skin Serum ini warnanya biru. Selain itu secara keseluruhan sama kok, jadi nggak akan aku bahas lagi. 


Texture & Scent 


Memiliki tekstur kental yang sekilas mirip dengan Glass Skin Serum, bedanya Acne Clear Skin Serum ini lebih cepat terserap trus nggak ngasih kesan glowing di kulit. Terasa ringan, nggak lengket & nggak greasy, bener-bener nyaman buat kulitku yang combination to oily dan aku rasa all skin types juga bakal nyaman pakai ini. 


Baunya juga agak mirip, hanya saja ini lebih dominan bau bunga dan nggak ada hints manis. 


How to Use? 


Karena Tinka Acne Clear Skin Serum ini mengandung BHA, jadi aku memakainya di malam hari saja. Penggunaannya di slot serum yang kemudian aku tambahkan serum lain lagi yang punya fungsi hydrating, kenapa begitu? Kulitku tuh sensitif, jadi kalo pakai produk yang ada kandungan exfo harus kasih ekstra hydrating setelahnya buat menghindari iritasi. 


Penggunaannya cukup 2-3 tetes untuk seluruh wajah & leher, usapkan dengan lembut kemudian tunggu hingga meresap & lanjut layering dengan skincare lain. 


MY EXPERIENCE 


Sebelum cobain 2 serum Tinka kebetulan lagi ada bakal jerawat. Ini masih bakal ya, jadi kulitnya agak benjol, merah & terasa nyeri. Saat itu memang aku lagi nggak ada jerawat aktif. Aku langsung cobain Tinka Acne Clear Skin Serum di malam hari and surprisingly selang beberapa jam pemakaian rasa nyerinya berkurang, baru terasa kalau dipegang saja. 


Keesokan paginya, rasa nyeri sudah bener-bener hilang tapi kulit masih merah dan agak benjol. Pikirku ini bakal ada 2 kemungkinan, jerawat jadi mateng atau ini jerawatnya nggak jadi keluar? Malam harinya aku gunakan lagi Acne Clear Skin Serum & besok paginya dengan mengejutkan kulit udah rata, tapi masih sedikit merah. Aku raba juga udah nggak ada yang mengeras. 


Pemakaian 3 malam Tinka Acne Clear Skin Serum bakal jerawat nggak jadi muncul, bener-bener hilang nggak berbekas. Padahal ini kalau aku diamkan bisa semingguan nyeri dan bengkaknya. 



Lanjut aku tambahkan Tinka Whitening Glass Skin Serum di skincare routine ku. Sebelum pakai serum ini permasalahan kulitku adalah warna tidak merata, agak dehidrasi, kusam, banyak bekas jerawat (kebanyakan bekas lama) & tekstur kulit kasar. 


Jujur pertama pakai serum ini tuh aku agak khawatir kalau dia bakal pilling ketika aku layer dengan produk lain mengingat finishnya yang bikin kulit glowing, tapi ternyata aku salah! Ini nggak pilling sama sekali, bahkan aku pakai buat base makeup juga bagus, bikin kulit super halus! 


Tinka Whitening Glass Skin Serum ini aku pakai dengan rutin selama 2 minggu di pagi dan malam hari. Efek hidrasinya bagus & nggak ada reaksi buruk di kulitku yang gampang berjerawat. 


Tinka Whitening Glass Skin Serum & Acne Clear Skin Serum bisa dilayering nggak sih? Bisa! Melihat kandungan keduanya nggak ada yg kontra kalau dipakai bersamaan. Biasanya tiap malam aku pakai keduanya, baru di pagi hari pakai yang Whitening Glass Skin Serum saja. 


Lalu kenapa 3 hari pertama aku pakai Acne Clear Skin Serum saja? Aku nggak bisa pakai lebih dari 1 produk baru secara bersamaan, buat tes bagaimana performanya & kalau ada reaksi burum bisa langsung ketahuan siapa penyebabnya. 



Bagaimana hasilnya setelah pemakaian 2 serum secara rutin? Nggak ada jerawat baru, kulit terasa lebih sehat, water and oil balanced alias terhidrasi dengan baik. Pori-pori lebih bersih sehingga membuat tampilannya lebih kecil, warna kulit jadi agak rata dan sedikit cerah, beberapa bekas jerawat juga memudar. Trus teksturnya terlihat lebih halus nggak sih kalau kalian lihat dari foto before-after? 



CONCLUSIONS 


Overall Tinka Whitening Glass Skin Serum & Acne Clear Skin Serum ini worth to try! Kalian bisa coba keduanya or pilih yang sesuai permasalahan kulit kalian saat ini. Aku pribadi sangat menyukai Whitening Glass Skin Serumnya, soalnya ini tuh finishnya bagus banget dan multifungsi bisa aku jadiin base makeup. Sementara untuk Acne Clear Serumnya menurutku cukup bagus, hanya saja aku belum bisa lihat performanya untuk atasi jerawat yang agak parah kayak cystic acne. 


But, sekali lagi aku nggak bosan buat ingetin kalau produk bakal tetep cocok-cocokan, apa yang hasilnya bagus di aku bukan berarti di kalian juga bakal bagus. Jenis kulit, permasalahan kulit & alergi dengan kandungan tertentu bisa sangat mempengaruhi hasilnya. 


WHERE TO BUY? 


Produk Tinka bisa kalian dapatkan di Shopee, atau untuk informasi lebih lanjut bisa cek Instagram mereka. 


Wednesday, January 12, 2022

Review Scarlett Brightening Shower Scrub Varian Terbaru! Jolly, Freshy & Charming



Finally, Scarlett meluncurkan 3 varian baru untuk Brightening Shower Scrub mereka, yaitu Jolly, Freshy & Charming. Sebelumnya aku telah mencoba ketiga lotion varian ini and I really love it! Apalagi yang Jolly, my fav! Sekarang jadi makin lengkap deh ada Brightening Shower Scrub nya. 


Buat kalian yang mungkin belum tahu atau baru mau coba-coba produk dari Scarlett aku mau jelasin dikit nih tentang Brightening Shower Scrub, ini apaan sih kok warna dan teksturnya tampak menggemaskan? 


Scarlett Brightening Shower Scrub adalah sabun mandi bertekstur gel dengan butiran scrub lembut warna merah dan biru di dalamnya, ini nih yang membuatnya makin menggemaskan! Tidak hanya teksturnya yang cantik, tapi produk ini juga punya bau yang enak, inspired by International best selling perfume, apa saja itu? Nanti aku jelasin 1 per 1.


Apakah itu saja kelebihannya? Tekstur cantik dan wangi? Nggak dong! Produk ini punya beberapa kandungan utama yang bagus untuk merawat kulit, yaitu :


  • Glutathione : Membantu mencerahkan dan meratakan warna kulit. Meningkatkan kelembapan serta elastisitas kulit. Melindungi dari radikal bebas. Mengandung antioksidan yang menjadikan kulit lebih sehat, kuat dan glowing. 

  • Vitamin E : Mengurangi peradangan, membantu pembentukan kolagen, meningkatkan kelembapan dan elastisitas kulit, mempercepat proses regenerasi, mencegah kerusakan kulit. 

  • Collagen : Meningkatkan elastisitas kulit, melembapkan, memperlambat penuaan dan mengurangi kerutan. 


So, selain teksturnya yang cantik dan wangi produk ini juga membantu merawat kulit, supaya tetap sehat, bersih dan cerah. Trus, Scarlett Brightening Shower Scrub ini juga aman untuk semua jenis kulit, bahkan untuk ibu hamil & menyusui. Buat anak-anak boleh nggak? Minimal 13 tahun ya baru boleh pakai. 


Butiran scrub warna-warni apakah cuma untuk mempercantik saja? Ini fungsinya untuk mengangkat sel kulit mati dengan lembut sehingga tidak menimbulkan iritasi. 


Sekarang kita bahas kemasannya. Dikemas dalam botol bulky kemasan 300ml, ini cukup besar & dengan tutup model flip top. Oh iya, ada sedikit perbedaan dengan varian lama yang aku coba sekitar 1 tahun yang lalu, sekarang di bagian atas tutupnya ada embossed tulisan scarlett, jadi embossed nya nggak di bagian badan botolnya saja. 


Dibagian botolnya dilengkapi dengan stiker hologram yang ada kodenya buat cek keaslian produk. Supaya pasti daper yang asli jangan lupa beli di distributor resmi mereka ya! 


Nah, sekarang yuk bahas lebih lanjut tentang varian baru mereka, bagaimana baunya? Ketahanan aromanya? Efeknya setelah pakai gimana? 


Scarlett Brightening Shower Scrub - Jolly



Wanginya terinspirasi dari perfume YSL Black Opium, perpaduan aroma coffee, jasmine, cedar wood & vanilla. Menurutku ini wanginya manis tapi punya sentuhan mewah yang membuatnya terkesan elegan. 


Teksturnya gel agak cair dengan busa lembut yang cukup banyak. Butiran scrubnya tidak terlalu banyak sehingga nyaris nggak terasa ketika kita gosokkan ke kulit. 



Setelah dibilas kulit masih terasa lembap, nggak kesat dan wanginya lumayan tahan lama. Aku pakai di sore hari hingga malam menjelang tidur masih tercium baunya. 


Scarlett Brightening Shower Scrub - Freshy



Terinspirasi oleh perfume best seller Jo Malone - English Pear & Freesia. Memiliki perpaduan aroma Patchouli, Melon, English Pear & Freesia. Menurutku ini baunya terkesan dewasa dan elegan, dominan aroma bunga yang pada awalnya aku merasa itu hampir mirip aroma mawar. 


Warnanya kuning pucat yang ketika dituangkan dia nyaris tak berwarna. Teksturnya gel agak cair, sedikit lebih cair dibanding Jolly. Untuk butiran scrubnya sama, masih nggak begitu terasa dan nggak melukai kulit. 



Wanginya semerbak ketika dibusakan dan diaplikasikan ke badan, tapi sayang sesaat setelah dibilas wanginya mudah hilang, bahkan kurang dari 1 jam. Sementara untuk efek lembap setelah pemakaian efeknya masih sama seperti Jolly. 


Scarlett Brightening Shower Scrub - Charming



Terinspirasi aroma Baccarat Rouge 540, perpaduan Jasmine, Saffron, Cedar Wood & Ambergris. Jujur sebenarnya aku kurang suka aroma Baccarat Rouge 540 itu sendiri, why? Dia terlalu pasaran, aku kemana-mana selalu nyium aroma ini hehe. Aromanya tipe woody ada sedikit warm spicy & fresh. 


Warnanya ungu kebiruan dan aku merasa ini scrubnya kayak paling banyak diantara 2 varian lainnya tadi sehingga membuat teksturnya juga jadi lebih kental. 



Wanginya kuat banget, bahkan sampai keesokan harinya masih tercium. Sayang, varian ini terasa kesat setelah dibilas, dan nggak ngasih kelembapan setelahnya, jadi aku harus langsung kasih body lotion, sementara 2 varian tadi aku nggak harus kasih lotion pun masih lembap. 


The Results & Conclusions 


Aku telah memakai 3 varian terbaru Scarlett Brightening Shower Scrub selama kurang lebih 2 minggu secara bergantian. Aku rasa untuk hasil mencerahkan mereka bertiga sama, yang membedakan adalah baunya, ketahanan bau dan efek lembap setelahnya. 


Diantara 3 varian aku paling suka bau Jolly. Soal bau ini tentu preferensi orang berbeda-beda ya, sementara aku memang suka bau yang manis dan ada sedikit sentuhan elegan.


Berikut aku bikin tabel perbedaan ketiganya. 



Foto di bawah adalah before-after penggunaan Scarlett Brightening Shower Scrub selama 2 minggu. Foto aku ambil di tempat & jam yang sama, hanya saja cuaca berbeda sehingga mempengaruhi skin tone ku jadi agak kuning afternya. But, lihat dengan saksama, di bagian pergelangan tangan yang tadinya belang jadi agak pudar sehingga warnanya terlihat lebih merata. 




Where to buy? 


Dapatkan produk Scarlett yang asli dengan order melalui whatsapp (0877-0035-3000), line (@scarlett_whitening), dm instgram @scarlett_whitening, ataupun shopee (Scarlett_whitening) PILIH SALAH SATU SAJA. 


Semua produk Scarlett harganya sama, yaitu Rp. 75.000 tetapi ada paket hemat Rp. 300.000 dapet 5 produk dengan box exclusive + free gift. 







Thursday, January 6, 2022

Review Pinkflash Lasting Matte Lip Cream Brick Brown Collection


Siapa penggemar warna Brick Brown? Jika kalian adalah salah satunya maka wajib banget lirik koleksi warna terbaru dari Pinkflash Lasting Matte Lip Cream ini. Koleksi warna Brick Brown mereka ada 3 pilihan, karena bingung mau yang mana dan mengingat harganya sangat terjangkau tentu aku putuskan untuk membeli semuanya, hehe. 


Ngomong-ngomong, awal tahun lalu ketika produk Pinkflash baru saja memasuki pasaran Indonesia aku sudah pernah mereview beberapa produknya sekaligus. Waktu itu konsep review ku adalah BUY or BUY? Ternyata dari beberapa produk yang aku coba kebanyakan hasilnya adalah BUY! Tentu ini membuatku super excited buat cobain produk-produk baru Pinkflash dan nggak nyangka kalau sekarang merk ini jadi rame banget di Indonesia, trus makin banyak juga produk mereka! Bahkan untuk lip products aja mereka ada beberapa macam yang jujur ini bikin aku agak bingung. 


Aku jadi ingat, lip products mereka sempat viral karena ada pengguna yang nggak cocok, reaksinya cukup mengerikan sehingga bermunculan berita tentang produk Pinkflash sebenarnya aman apa nggak sih? Aku sudah baca artikelnya dan ternyata hal tersebut (reaksi buruk) terjadi karena alergi. Sebetulnya ini sesuatu yang biasa, I mean nggak harus karena Pinkflash kalian bisa aja ngalamin alergi. Aku sendiri alergi dengan matte lipstick Wardah, yes seriously Wardah loh ini brand yang cukup besar dan sudah pasti aman terdaftar BPOM. Apakah aku nyalahin Wardah? No, karena ya emang aku aja yang alergi dengan formulanya sehingga mengakibatkan gatal bahkan sampai kayak bentol-bentol gitu. Orang lain yang nggak ada alergi ya aman-aman saja pakai. Di sini aku nggak belain Pinkflash yaa, tapi cuma mau meluruskan dan berbagi pengalaman, lagian aku juga nggak dibayar, semua produk Pinkflash yang aku review 100% aku beli sendiri. 


Pinkflash Lasting Matte Lip Cream



Kok jadi bahas alergi terlalu panjang? Oke sekarang kita balik bahas di Brick Brown Collection yang cantik ini. 


Packaging


Dari segi kemasan nggak ada perubahan yang berarti, kecuali bagian tutup yang ada motifnya (tapi nggak semua gini, hanya warna or edisi tertentu kayaknya). Trus, ada 1 lagi yang menurutku perubahan kecil yang bagus, apa tuh? Sebelumnya aku merasa kecewa karena mereka tuh nggak nyantumin kode shade di bagian bawah botol, tapi cuma di bagian plastik segel, sehingga ketika segel dibuka yaudah ilang deh. Sekarang ada! Ditempel stiker bagian bawahnya. 



Aplikator juga masih sama, model reservoir. Dari berbagai bentuk aplikator aku suka banget dengan model ini karena ujungnya lancip trus bagian tengahnya berlubang, nah lubangnya ini kayak menyimpan cadangan lip cream, jadi pas kita ratain terasa kurang bisa agak ditekan bagian tengahnya. 



Swatches


Sekarang kita bahas tiap warnanya. Sekilas dari luar kemasan tampak sama ya? Lalu ketika aku coba swatch di tangan juga kayak nggak terlalu ada perbedaannya. Apalagi kalau kita coba tanya orang awam yang nggak pernah mainan lip products dia bakal jawab sama aja nggak ada bedanya. Mari kita amati lebih dekat! 



BB01 menurutku ini warna Brick Brown dengan hints orange dan terkesan warm. BB02 dia lebih menonjol warna merahnya dengan kesan neutral. Sementara BB03 ini mirip BB02 hanya saja dia lebih cool. Jadi, 3 warna ini tuh bisa disesuaikan dengan undertone kalian. 



Sekarang lihat swatches di bibir. Kelihatan nggak bedanya? Aku merasa BB01 yang paling cocok buatku karena aku memiliki warm undertone.


Formula


Gimana dengan formulanya? Masih sama saja atau ada bedanya? Menurutku ini beda! Beda dan lebih baik dari yang sebelumnya! Sebelumnya ketika cairan sudah kering waktu kita tutup bibir kerasa ada yang agak lengket. Nah, sekarang nggak! Ketika sudah kering terasa lembut dan agak velvety, nggak lengket trus juga lumayan ringan. Jadi ini matte lip cream yang finishnya agak velvety + lembut gitu jatuhnya. 


Texture & Scent


Untuk tekstur dan baunya sih masih sama yaa, tipe liquid kental dan baunya kayak perpaduan milky + caramel, pokoknya gourmand gitu lah baunya, I love it! Dari segi pigmentasi juga ini bagus! Cukup 1x sapuan sudah bisa menutup warna bibir dengan sempurna. 


Performance


Bagaimana dengan ketahanannya? Kalian bisa lihat foto di bawah. Dalam waktu 4 jam aku sudah minum & makan berat berkali-kali, hasilnya warna nggak sepenuhnya hilang. Transfer proof nggak? Nggak, but no problem! Produk harga segitu minta transfer proof? 



Bikin bibir kering nggak? Nggak, asalkan pakai pelembap bibir sebelumnya. Tips nih kalau kalian pakai lip balm terlebih dahulu pastikan aplikasikan produk ini ketika sudah tidak ada bagian yang glossy or berminyak. Gimana ya jelasinnya? Haha, intinya jangan langsung aplikasikan, soalnya ini bikin produk jadi lebih lama kering & pigmentasinya jadi agak berkurang. 


Conclusion


Overall, aku cukup puas dengan produk ini & pastinya bakal beli lagi warna lain. Aku juga sudah beli beberapa produk Pinkflash lainnya, nanti bakal aku review 1 per 1 kalau nggak mager sih, hehe. 


Where to buy?


Produk ini aku beli di Shopee dengan harga sekitar Rp. 12.000/pcs.



Friday, December 24, 2021

Finally, I Bought My First Camera! SONY A6400


Bukan, ini bukan sebuah postingan review kamera tapi nggak tahu juga kelak mungkin bakal aku review? Ini hanya sebuah chit-chat nggak penting tentang bagaimana akhirnya aku bisa beli kamera? Lantas, kalau nggak penting kenapa tulisan ini harus di post di blog? Karena blog ini juga yang bantu aku bisa beli kamera, hehe. 


Ketika memulai blogging sedikitpun aku tidak pernah berfikir bakal sejauh ini. Oke, bagi sebagian orang pencapaianku memang belum seberapa, tapi bagiku ini adalah hal besar dan aku menikmati setiap prosesnya. I started my blog in 2017, saat itu aku hanya bermodal Handphone Xiaomi Redmi 3X. Aku gunakan hp ini untuk memotret dan blogging, yups aku blogging hanya bermodal hp, susah sih kalau mau atur tema dll, tapi mau gimana lagi? hanya itu yang aku punya dan daripada nunggu punya kamera or laptop maka yourwilddaisy.com kemungkinan hingga detik ini nggak bakal ada. 


Sekalipun untuk bermimpi aku nggak berani bayangin kalau bakal bisa beli kamera. Jujur, keadaan ekonomi keluargaku sangat terpuruk di tahun 2017, Bapak sakit kanker dan aku harus kehilangan pekerjaan karena 2x seminggu mengantar Beliau untuk kemoterapi Kediri-Surabaya. Dulu aku jualan online, tapi akhirnya terbengkalai dan kehabisan modal. Modal sudah habis kemudian Bapakku meninggal. Keluargaku benar-benar berada di titik terendah, apa yang bisa dijual ya dijual supaya bisa makan. Sementara aku mengalami depresi cukup berat, lalu mulai membaik setelah aku melakukan apa yang aku sukai, yaitu menulis dan mencoba produk baru. Aku sudah pernah ceritakan ini di postingan anniversary yourwilddaisy.com ke 3 kalau nggak salah. 


Tahun demi tahun berlalu dan semuanya semakin membaik. Kondisi kesehatan mentalku mulai sembuh dan secara finansial sudah bisa hidup normal selayaknya orang-orang. Ada beberapa sumber pendapatan yang bisa membantuku bertahan hidup hingga sekarang. Pertama dari Adsense blog ini, komisi affiliates Charis dan Sponsorship untuk review di blog maupun instagram. Nggak banyak, tapi bisa buat makan, jajan, biaya perawatan blog, upgrade peralatan serta beli properti foto. 


Tahun 2020 aku menyadari kalau aku benar-benar butuh kamera, meskipun selama ini sering dapet compliment kalau fotoku dengan hp saja sudah bagus, but… aku nggak mau berhenti or jalan di tempat saja, aku harus upgrade jadi lebih profesional, ciyeehh. Aku bertekad harus bisa beli kamera di tahun 2021.


Awal 2021 aku sudah mengincar kamera dari Fujifilm, yaitu X-A7. Kenapa aku pengen kamera ini? Harga sekitar 7jutaan dan dari review yang aku baca ini cocok buat yang pemula, secara aku belum pernah pegang kamera. Trus, makin lama kok aku mikir bakal lebih fokus ke foto saja? Kayaknya X-T200 bagus deh, harganya beda 2jutaan. Yaudah aku tambah lagi tabunganku hingga seharga X-T200 dan pas tabungan tercapai lagi-lagi aku galau, mikir kalau X-T20 jauh lebih bagus meskipun keluaran lama, harga juga beda 2jutaan. Oke, aku nabung lagi. 


12 juta terkumpul, harusnya aku langsung beli aja kan? Nggak, tiba-tiba aku berubah pikiran. Bukankah uang segini bisa dapet kamera Sony? Jadi, sebenere sejak awal aku pengen banget Sony, tapi budget nggak sampai akhirnya pindah haluan ke Fujifilm. Menurutku di Fujifilm tuh pilihannya banyak dan beda harganya nggak jauh. Misal nih di range under 10 juta ada banyak tipe buat dipertimbangkan. Sementara Sony loncat harganya tuh jauh, misal dari 7 juta trus seri atasnya udah 12 juta. 



Bulan Juni 2021 tabunganku terkumpul 15 juta dan aku berencana untuk beli Sony A6400 di bulan juli. Takdir berkata lain, bulan juli aku positif Covid. Bukankah perawatan dan obatnya gratis? Yups tapi vitamin mahal dan makanan bergizi buat pemulihan itu harus biaya sendiri kan? Tabungan kamera terpakai deh, but no problem yang penting aku sehat. 


Setelah negatif Covid aku positif hamil. Bisa dibilang ini kayak anugerah, karena rencana tahun ini mau program hamil ternyata sama Tuhan malah dikasih duluan. 


Sempat terlintas di pikiranku kalau aku nggak usah beli kamera aja deh, mengingat kondisiku yang lagi hamil aku nggak bisa mengejar kekurangan tabungan buat beli. Tak disangka malah banyak job datang dan secara ajaib mendadak Charis Shop ku rame, akhirnya terkumpul juga uang buat beli kamera bahkan lebih. 


Uang sudah ada, apakah aku langsung beli? Lagi-lagi ada masalah, toko official tempat aku mau beli kehabisan stock. Kenapa nggak beli di tempat lain? Kurang terpercaya dan harganya jauh lebih mahal. 


Akhirnya waktu event 12.12 kemarin ada stock tapi untuk body only, yang mana akhirnya aku beli lensa terpisah. Harganya murah banget menurutku hanya 11,8 jutaan dan aku dapet tambahan voucher diskon 500 ribu. Sementara lensanya aku dapet di harga 1,5 juta beli di toko terpisah. Ngeselinnya tuh lensa hitam yang aku pesen habis, akhirnya dikirim silver yang jadinya agak aneh karena body kameraku hitam. 


Yeayy! Akhirnya aku bisa beli kamera. Aku bener-bener nggak nyangka kalau akhirnya bisa pegang kameraku sendiri. Aku sangat bersyukur bisa berada di titik sekarang ini dan semoga kedepannya bisa makin baik. Untuk kalian semua yang sekarang sedang berjuang atau di titik terendah ingat jangan berhenti berusaha dan bermimpi karena itu membuat kalian tetap hidup. Aku sempat takut bermimpi tapi pada akhirnya aku lanjutkan mimpiku. Tidak ada yang tidak mungkin kalau belum dicoba, believe in yourself and be proud of who you are! 



Oh iya, aku beli kamera di eMart by Shopee dan lensanya di shopee juga nama tokonya djipro



Thursday, November 25, 2021

Makeup untuk Kulit Berjerawat, SEA Makeup Acne Care Micro Setting Powder & Browshow Eyebrow Trio Kit


Makeup sering disalahkan sebagai penyebab timbulnya jerawat. Benarkah demikian? Sebagai pemilik acne-prone skin ditambah pecinta makeup yang tentu aku sering memakainya hampir setiap hari, sering mendapat komentar seperti ini, "kulit lagi jerawatan kok pakai makeup? Udah jerawatan masih aja pakai makeup? Pantesan jerawatan, pakai makeup terus sih." Kasihan ya... makeup yang disalahkan, padahal nggak semua jerawat itu disebabkan oleh makeup dan nggak semua makeup bisa jadi pemicu jerawat. 


Tapi ada kan makeup yang bisa bikin jerawatan? Yups ada, yang sering aku temui adalah makeup yang sifatnya menyumbat pori-pori. Biasanya setelah pakai makeup jenis ini selang beberapa hari bakal bruntusan kulitku. Lalu bagaimana cara memilih makeup yang aman untuk kulit berjerawat? Salah satunya, pastikan produk tersebut non-comedogenic dan bakal jadi nilai plus kalau dia punya kandungan yang memang bagus buat kulit berjerawat, seperti, cica, tea tree, green tea, dll. 


Baru-baru ini diluncurkan sebuah brand yang memang diformulasikan untuk mereka yang memiliki kulit berjerawat, namanya SEA Makeup, ini adalah local brand dan yang pasti sudah terdaftar BPOM. Saat ini mereka punya 2 produk, yaitu Acne Care Micro Setting Powder atau mudahnya kita sebut sebagai bedak tabur dan Browshow Eyebrow kit, ini adalah pensil alis. 


SEA Makeup - Acne Care Micro Setting Powder



Product's Information 

Name: Acne Care Micro Setting Powder

Brand: SEA Makeup

Origin: Indonesia 

Size: 12gr

BPOM No: NA18210400925

PAO: 12M

Price: Rp. 63.000


Ini adalah bedak tabur yang diformulasikan untuk mereka yang berjerawat karena ada kandungan Salicylic Acid dan Witch Hazel dengan manfaat yang memang bagus buat jerawat yaitu membantu mengontrol minyak & sebum berlebihan, lalu juga membantu merawat serta menyembuhkan jerawat. 


Selain itu, produk ini non-comedogenic jadi nggak menyumbat pori-pori dan aman untuk mereka yang memiliki masalah fungal acne. Dengan micro particles, produk ini juga membantu menyamarkan tampilan pori-pori dan membuat kulit terasa lebih halus sepanjang hari. 


Main Ingredients


  • Salicylic Acid : Membantu merawat jerawat, mengurangi kemerahan dan inflamasi pada kulit, mengecilkan pori-pori, mengurangi minyak berlebih dan mengurangi faktor pemicu jerawat. 

  • Witch Hazel : Mengurangi produksi minyak berlebih,mengurangi iritasi dan kemerahan, membasmi bakteri penyebab jerawat serta mempercepat penyembuhan kerusakan jaringan kulit. 


Full Ingredients


Talc, silica, cetyl ethylhexanoate, boron nitride, nylon-12, triethoxycaprylylsilane, salicylic acid, water, phenoxyethanol, 1,2-hexanediol, ethylhexylglycerin, methylpropanediol, hamamelis virginiana (witch hazel) extract, hydroxyacetophenone, hexylene glycol.


Packaging


Kemasannya berbentuk jar dan berukuran lumayan besar untuk harganya yang hanya 60 ribuan, yaitu 12gr. Jarnya kombinasi warna cream agak pink or blush, entahlah aku kurang bisa mendeskripsikan warna apa ini, yang pasti dengan warna seperti itu ditambah merk yang tercetak warna putih ini membuatnya sangat sulit difoto. 



Meskipun demikian aku menyukai jar produk ini karena bagian puff nya terpisah trus bagian lubang buat mengeluarkan bedaknya tuh model mesh yang membuatnya lebih praktis dan nggak berantakan. Puff nya lumayan lebal, berbulu dan terasa super lembut. Oh iya dilengkapi juga cermin yang menempel di bagian tutup. 


Box nya berbahan kertas, warna broken white dengan berbagai informasi yang cukup lengkap tercetak diatasnya. Mulai dari cara pemakaian, kandungan, tempat produksi, dll. 


Texture & Scent


Teksturnya super lembut, karena partikelnya mikro, ini juga yang membuatnya terasa halus di kulit. Berwarna putih, tapi ini translucent jadi dia nggak ngaruh ke warna kulit kita, I mean nggak bikin white cast. 


Bagaimana dengan baunya? Aku nyaris nggak mencium bau apapun, jadi nggak ada bau wangi yang mengganggu, aku lebih suka bedak seperti ini. 


How to Use


Biasanya aku gunakan produk ini di atas sunscreen, ini bantu banget kurangi minyak, apalagi kalau sunscreennya yang agak becek dan bikin wajah minyakan. Cara pakainya mudah, kayak bedakan biasa, tinggal tepuk-tepuk menggunakan puffnya secara merata ke seluruh wajah. Sementara untuk penggunaan bareng makeup aku lebih suka mengaplikasikan produk ini menggunakan brush. 


My Experience


Pertama kali cobain produk ini aku sangat terkesan dengan teksturnya yang super lembut dan secara otomatis bikin kulit terasa halus, matte tapi nggak kaku & ada blurr effect yang mana ini bikin tekstur kulit seolah-olah jadi lebih baik. 



Efeknya mengontrol minyak juga sangat bagus! Aku pernah coba pakai ini ke acara ulang tahun saudaraku mulai pukul 10 pagi hingga jam 4 sore yang artinya selama 6 jam, kulit tampak masih halus dan minyak masih terkontrol. Nggak sepenuhnya hilang sih, karena aku juga berkeringat, tapi lebih baik kondisinya daripada nggak pakai setting powder. 


Bagaimana efeknya untuk jerawat? Jujur ini bisa bikin bruntusan cepet kering. Kebetulan di bawah bibirku lagi ada iritasi dan bruntusan, ketika aku pakai produk ini malah cepat kering & sembuh. 


Aku juga sudah mencoba pakai produk ini setiap hari selama 5 hari berturut-turut dan hasilnya no bad effects, nggak nimbulin jerawat baru di kulitku yang acne-prone. 


SEA Makeup - Browshow Eyebrow Trio Kit



Product's Information 

Name: Browshow Eyebrow Trio Kit

Brand: SEA Makeup

Origin: Indonesia 

Size: Pencil 0,2gr Browcara 1ml

BPOM No: NKIT210001680

PAO: 12M

Price: Rp. 54.000


Ini adalah 3in1 Eyebrow Product (Pencil + Spoolie + Browcara). Menurutku ini super praktis, apalagi kalau kita membawanya saat bepergian, nggak perlu lagi bawa produk terpisah. 


Tersedia dalam 2 warna, yaitu Dark Brown dan Grey Brown yang menurutku keduanya ini cocok untuk warna kulit dan rambut orang Indonesia. Dark Brown cocok buat mereka yang rambutnya kecoklatan atau memang diwarnai, sementara Grey Brown cocok buat yang rambutnya hitam. Punyaku warna Grey Brown yang menurutku ini warnanya lebih cenderung ke grey-nya, beda dengan shade grey brown Korean brand yang biasa aku beli. 



Kemasannya berwarna sama seperti setting powder nya tadi, warna pastel yang pucat dengan tulisan tercetak warna putih. Di satu sisi terdapat pensil alisnya dengan bagian ujung segitiga, aku suka banget pensil alis dengan ujung seperti ini karena lebih memudahkan saat menggambar alis and trust me even kamu pemula dalam dunia per-alis-an penggunaan pensil alis model ini bakal mempermudah. Di sisi satunya terdapat spoolie atau sikat alis, ini model ujungnya runcing trus bulunya halus & sama sekali nggak sakit saat dipakai. Di bawah spoolie terdapat Browcara dengan aplikator berbulu pendek. 



Pensil alisnya enak, dia nggak terlalu soft juga nggak hard, jadi pas gitu. Warna yang dihasilkan juga nggak terlalu pigmented sehingga menghasilkan warna yang natural, kalian nggak perlu khawatir lagi kalau alisnya bakal ngeblock banget kayak alis Sinchan, hehe. 


Aku biasanya pakai produk ini dengan cara:


  1. Gambar bingkai terlebih dahulu menggunakan pencil alis. 

  2. Lalu, sikat menggunakan spoolie. Jika bagian tengah masih ada yang kosong isi lagi dengan pensil alis. Untuk mengisi ini nggak perlu melakukan penekanan, jadi tipis-pipis aja. 

  3. Kemudian rapikan dengan Browcara. Selain bikin lebih rapi, ini juga bikin alis stay in place, tahan lebih lama dan tidak mudah luntur. 




Klaimnya produk ini sweatproof & long lasting hingga 12 jam. Benar saja, aku telah mencoba menggunakan produk ini untuk sehari-hari, kadang panas-panasan buat jemur baju dia tetap bagus! Ketika berkeringat nggak luntur, juga nggak bikin tambah tebal. Untuk ketahanannya apakah benar bisa up to 12 hours? Sejauh ini aku belum ngetes hingga 12 jam karena keburu mandi, hehe paling lama 8 jam dan itu kondisinya dia masih bagus banget, sampai sayang buat menghapusnya. Oh iya ini hapusnya gampang kok, aku biasanya cuma pakai cleansing oil or balm barengan bersihin wajah. 


Conclusion


Menurutku 2 produk SEA Makeup yang aku cobain keduanya bagus & wajib kalian pertimbangkan untuk cobain juga apalagi kalau kalian pemilik acne-prone skin. Meskipun demikian, kalian yang punya kulit normal tetep bisa pakai kok, karena sebenarnya ini bisa buat all-skin-types hanya saja yang berjerawat bisa dengan aman dan tak perlu khawatir jerawatnya bakal tambah parah saat menggunakannya. 


Dengan harga keduanya yang under 100k ini benar-benar worth it! Karena kualitas yang di dapat menurutku bagus. Aku nggak ada komplain dengan keduanya, awalnya sempat kecewa dengan warna Browshow karena terlalu abu-abu, tapi ternyata hasilnya tetap bagus dan natural di alisku. 


Untuk klaimnya, yes aku aku telah membuktikan keduanya bekerja sesuai klaim! Mulai dari menahan minyak, bikin kulit halus, bantu atasi jerawat untuk setting powder nya dan sweatproof + tahan lama untuk Browshow. 


Bakal repurchase nggak? Untuk Browshow yes! Aku pengen cobain warna Dark Brown, sementara setting powdernya ini bakal awet, nggak yakin bisa menghabiskannya dalam 1 tahun. 


Where to buy? 


Kalian bisa mendapatkan produk SEA Makeup di Shopee



Saturday, November 13, 2021

Noera - Vita Lip Serum, Jadikan Bibir Lebih Cerah dan Sehat


Berbicara soal lip serum kayaknya 2 tahun terakhir  banyak local brand yang berlomba-lomba mengeluarkan produk jenis ini. Sayang, tak jarang aku temui yang memberikan klaim berlebihan, yang paling parah nih klaimnya bisa bikin bibir pink, tapi setelah aku baca ingredients nya dia cuma sekedar lip oil biasa yang sebenarnya hanya memberikan efek melembapkan. Trus ada juga yang katanya mengembalikan warna pink alami bibir padahal ya memang dia ada kandungan pewarna, sementara review para selebgram dan di tiktok mengatakan itu memang bibirnya balik jadi pink, hehe. 


Lalu, bagaimana cara memilih lip serum yang bagus? Kalau menurut aku pribadi, kita harus crosscheck antara klaim dan kandungan di dalamnya. Salah satu produk yang menurutku bagus dan masuk akal antara klaim dan kandungannya adalah Noera Vita Lip Serum. 


NOERA VITA LIP SERUM



Product's Information 

Name : Vita Lip Serum

Brand : Noera

Origin : Indonesia

Size : 5ml

Bpom No : NA18201302335

Price : Rp. 65.000


Ini adalah produk 3 in 1, perpaduan lip serum + lip tint dan lip gloss. Jadi, tidak sekedar memberikan warna cantik tapi juga punya manfaat untuk merawat bibir. 


Klaimnya Noera Vita Lip Serum ini membantu melembapkan, menutrisi, menghaluskan, mencegah bibir kering dan pecah-pecah, memberikan warna pink natural pada bibir, mengembalikan warna cerah pada bibir serta mencegah penggelapan akibat pemakaian lipstik yang terlalu sering. 


Baca juga : Noera - Watermelon Lip Scrub

Kandungan utamanya yang di highlight adalah Vitamin E dan Sweet Almond Oil. Vitamin E yang kaya akan antioksidan membantu mencegah bibir kusam dan kering. Sementara Sweet Almond Oil membantu menutrisi dan melembapkan bibir, menjadikannya tampak lebih sehat. 


Ingredients


Caprylic/Capric Triglyceride, C26-28 Alkyl Dimethicone, Poltglyceryl-10 Decaoleate, Phenoxyethanol, Tocopheryl Acetate, Flavor, Sweet Almond Oil, Asam Para-Hidroksi Benzoate, CI 45410.



Kalau dilihat dari full ingredients di atas bisa kita temui adanya kandungan pewarna CI 45410, ini pewarna synthetic yang aman, sudah FDA-approved. Biasanya digunakan untuk produk bibir seperti lip balm, dia awalnya colorless trus bisa berubah jadi pink or red tergantung pH bibir. 


Sampai sini jika kita bandingkan antara kandungan dan klaim Noera Vita Lip Serum masih nyambung ya! Klaim mlembapkan, menutrisi, dll bisa di dapat dari 2 Main Ingredients Vitamin E & Sweet Almond Oil. Klaim memberikan warna pink alami karena dia memang dari awal nyebutin kalau sekaligus lip tint ditambah memang ada pewarna. Tapi bagaimana untuk jangka panjang dan klaim mengembalikan warna cerah pada bibir serta mencegah penggelapan? Mari kita buktikan! 


Packaging 


Tapi sebelumnya mari kita apresiasi desain kemasan produk ini, cantik banget bukan? Seriously pertama kali lihat produk ini di iklan aku langsung tertarik dengan kemasannya, menurutku ini nggak biasa! Trus aslinya tuh lebih cantik lagi dibanding fotonya. Super Cute warna pastel pink dengan gambar kelinci yang membuatnya semakin gemas. Ngomong-ngomong sekilas kayak makeup buat anak-anak nggak sih? 



Aplikatornya model doe-foot, seperti kebanyakan lipstick cair pada umumnya. Bagian ujungnya agak runcing, ini enak untuk mengaplikasikan. 



Box terluarnya berbahan kertas doff, yang sayangnya sedikit kurang tebal sehingga rawan penyok padahal cantik banget loh desainnya. Informasi yang tertera di kemasannya mencakup main Ingredients, ingredients, keterangan produk, BPOM, dll. Untuk expired date tertera di keduanya botol dan box. 



Texture & Scent 


Teksturnya cair dan berminyak, tapi ini terasa ringan dan nggak lengket. Meskipun berminyak tapi nggak ganjel dan nggak terkesan greasy. Efek glossynya cakep, ngasih kesan bibir basah.


Baca juga : Noera - Watermelon Moisturizing Lip Balm

Awalnya dia bening, colorless tapi lama-lama berubah warna mengikuti pH bibir or kulit, makanya hasil swatch di bibir or kulit hasilnya beda, trus nanti beda bibir pun beda warnanya. Di bibirku ini tipis banget warna pinknya sehingga ngasih kesan kayak bibir sedikit lebih cerah, di keponakanku hasilnya lebih pink lagi dan terkesan bibirnya sehat. 



Baunya gimana? Enak! Pertama buka langsung tercium bau manis yang kemudian diikuti semerbak harum mawar. 


How to Use? 


Kapan saat yang tepat menggunakan Noera Vita Lip Serum? Produk ini bisa digunakan kapan saja sesuai kebutuhan. Aku sendiri rutin menggunakannya sehabis mandi dan mengaplikasikannya kembali setiap kali bibirku terasa kering. Oh iya ini dijadikan lip topper juga bagus, apalagi dikombinasikan dengan lipstick yang warnanya cantik tapi sayang kurang lembap ini bisa sekalian boost kelembapan dan ngasih efek glossy cantik. 


My Experience & the Results 


Karena penasaran produk jenis Lip Serum kayak gini beneran bisa ngasih efek jangka panjang nggak sih ke bibir? Akhirnya aku coba buat buktikan dengan memakainya selama kurang lebih 1 bulan secara rutin. Berikut adalah hasil yang aku dapatkan:


  • Efek lembap yang diberikan sangat bagus dan tidak ada lagi yang namanya bibir kering. 

  • Bibir terasa dan terlihat lebih halus. 

  • Garis-garis bibir kayak lebih samar. 

  • Bibir tidak jadi lebih gelap padahal aku masih sering cobain lipstick baru setiap hari. 

  • Apakah warnanya jadi lebih cerah? So, bibirku tuh ada bagian yang gelap tepatnya area luar, ini gelapnya lumayan parah dan terjadi karena memang aku terlalu sering coba lip products dari berbagai merk, tak jarang ada yang mengakibatkan penggelapan. Setelah 1 bulan coba Noera Vita Lip Serum memang ada sedikit perubahan, bagian gelapnya sedikit pudar yang kira-kira 25-30%. 



Conclusions 


Overall aku sangat puas dengan hasil penggunaan Noera Vita Lip Serum dan semua klaimnya telah terbukti. Meskipun untuk mengembalikan warna bibir or mencerahkan baru sedikit banget perubahannya but at least dia beneran bekerja. 


Ada kekurangannya nggak? Kalau bibir kalian kering banget be careful karena ini di awal kayak langsung rontokin bagian yang kering itu trus nempel di aplikator yang mana kalau nggak dibersihin dia bakal masuk ke botol dan jadi gumpalan-gumpalan. 


Gimana apakah kalian tertarik buat cobain produk ini? 


Where to buy? Shopee